CEK HARGA MATERIAL Baja Ringan Dan Plafon Pvc

Beranda » Blog » 6 Tips Memasang Atap Baja Ringan

6 Tips Memasang Atap Baja Ringan

Diposting pada 24 August 2022 oleh admin / Dilihat: 67 kali

Memasang Atap Baja Ringan, Penggunaan rangka atap kayu mulai ditinggalkan karena kurang tahan terhadap serangan rayap atau serangga. Alhasil, penggunaan rangka atap baja mulai diminati karena tahan lama, tahan api, tahan karat, dan tahan serangan. Sebelum proses pemasangan dimulai, pastikan kuda-kuda terpasang kuat dan tegak lurus dengan ring beam.

Memasang Atap Baja Ringan

Memasang Atap Baja Ringan

Ketinggian puncak untuk tudung pada setiap rangka juga harus rata. Begitu juga dengan area atap sisi miring. Selama proses pengerjaan tidak boleh ada perubahan bentuk agar kuda-kuda baja ringan dapat terpasang dengan sempurna. Berikut 6 Tips Memasang Atap Baja Ringan.

Tips Cara Memasang Atap Baja Ringan

Menentukan Bentuk Atap Rumah

Menentukan bentuk atap merupakan salah satu hal yang harus Anda perhatikan, karena bentuk atap tidak hanya memberikan estetika tetapi juga memiliki nilai fungsional tersendiri dan teknik pemasangan atap dan rangka atap juga akan berbeda-beda. Menggunakan atap baja ringan sangat diperlukan karena bahannya tahan lama dan ringan dibandingkan dengan menggunakan atap kayu

Menentukan Bahan Atap Rumah

Bahan atau jenis atap juga bervariasi dari berat hingga berat. Jika atap yang digunakan cukup berat maka beban yang harus dipikul oleh rangka baja ringan juga berat dan hal ini akan mempengaruhi ketebalan baja ringan yang digunakan dan jarak antar rangka baja ringan menjadi lebih rapat.

Namun jika terlalu ringan, atap menjadi sangat rapuh jika diterpa angin kencang, hujan deras, terinjak atau tertimpa benda keras. Untuk bahan atau jenis atap dari baja ringan, tebal minimal baja ringan yang direkomendasikan berdasarkan SNI untuk bangunan tempat tinggal adalah 0,25 mm.

Jika berat jenis atap baja ringan adalah 5 kg/m2 dan berat jenis atap keramik adalah 45 kg/m2, maka jarak maksimum yang diperlukan untuk atap baja ringan adalah 1200 mm dengan ketebalan saluran ringan 0,75 mm C baja. Sedangkan jarak rangka maksimum yang diperlukan untuk atap keramik jenis ini adalah 600 mm dengan ketebalan baja ringan saluran C 0,75 mm.

Menentukan Jenis Baja Ringan Dan Ketebalan Baja Ringan

Jenis baja ringan dan tebal baja ringan untuk rangka atap berdasarkan SNI menggunakan Saluran C dengan tebal minimum baja ringan 0,75mm dan Reng dengan tebal minimum baja ringan 0,45mm. Jika ketebalan baja ringan Anda di bawah persyaratan minimum SNI, maka rangka baja ringan harus dibuat rapat pada jarak 60 cm untuk menahan beban. Dengan jarak yang semakin dekat tentunya material baja ringan yang dibutuhkan akan semakin banyak sehingga membuat biaya material Anda membengkak.

Sudut Kemiringan Atap

Sebelum memasang rangka atap baja ringan, Sobat Pembangun harus mengetahui derajat kemiringan atap sesuai dengan kebutuhan Anda. Karena semakin miring atapnya, semakin lebar atap yang akan digunakan. Sedangkan kemiringan atap yang ideal adalah 25o atau juga 30o.

Jarak Kuda Baja Ringan

Untuk memasang rangka atap baja ringan, Sobat Pembina perlu menyiapkan gambar kerja berupa denah bangunan yang komprehensif untuk menentukan jarak rangka baja ringan dan kebutuhan kuda-kuda yang akan digunakan. Jarak aman kuda baja ringan dalam membangun rangka atap baja ringan tidak lebih dari 1200 mm.

Sistem Unit Rangka Atap Baja Ringan

Kesatuan sistem sangat penting dalam pemasangan rangka baja ringan, karena kunci kekuatan rangka atap baja ringan terletak pada keterpaduan setiap batang baja ringan yang dihubungkan dengan sambungan rangka baja ringan lainnya. Ketika kesalahan kecil terjadi pada satu rangka baja ringan, itu akan mempengaruhi seluruh atap. Jika salah satu bagian tidak diterapkan dengan sempurna, bisa berakibat fatal dengan runtuhnya seluruh bangunan.

Jenis Baja Ringan Yang Digunakan Untuk Membangun Rangka Atap

Pada umumnya ukuran baja ringan memang bervariasi, tergantung dari jenis dan juga tingkat ketebalannya. Baja ringan tidak begitu berat, tetapi bisa bertahan selama bertahun-tahun. Rangka atau kasau biasanya memiliki dimensi ketebalan sekitar 0,75 hingga 1,00 mm.

Baja Ringan Kaso atau Trus

Kasau atau truss merupakan jenis baja ringan yang sangat cocok untuk kaki utama sebuah bangunan tunggal untuk tiang utama. Truss memiliki 2 profil yaitu W dan juga C dan perbedaannya hanya pada ukuran, karena profil W lebih besar dari C.

Penggunaan kasau dapat disesuaikan dengan kebutuhan, sehingga tidak akan terbuang terlalu banyak dan juga daya tahannya dapat bertahan hingga puluhan tahun. Menggunakan rangka batang tentu lebih sederhana, karena tidak membutuhkan proses yang lama dan juga proses konstruksi dapat diselesaikan lebih cepat lagi.

Baja Ringan Reng atau Profil B

Biasanya digunakan untuk penahan ubin dan juga reng biasanya menggunakan bambu sebagai bahan dasarnya. Proses pengolahan reng tentunya membutuhkan waktu yang sangat lama dan juga reng yang baik biasanya direndam dalam air terlebih dahulu, agar reng lebih awet lagi.

Demikian ulasan tentang, 6 Tips Memasang Atap Baja Ringan. Semoga bermanfaat.

Bagikan ke

6 Tips Memasang Atap Baja Ringan

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

6 Tips Memasang Atap Baja Ringan

Tutup Sidebar
Sidebar

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah:

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Dian Nahari
● online
Dian Nahari
● online
Halo, perkenalkan saya Dian Nahari
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja